Saturday, March 21, 2020

Apa itu Veganisme, dan Apa yang Dimakan oleh Vegan?

Apa itu Veganisme, dan Apa yang Dimakan oleh Vegan? - Vegan saat ini telah banyak diterapkan oleh kalangan orang banyak bahkan para selebriti menerapkan pola ini dan banyak produk vegan juga telah banyak yang bermunculan di toko-toko.

Namun, Anda mungkin masih penasaran tentang apa yang melibatkan pola makan vegan dan apa yang bisa dikonsumsi oleh vegan dan apa saja yang tidak bisa dimakan untuk vegan.

Artikel ini memberi tahu Anda semua yang perlu Anda ketahui tentang veganisme.

Apa itu veganisme?
Istilah "vegan" diciptakan pada tahun 1944 oleh sekelompok kecil vegetarian yang memisahkan diri dari Masyarakat Vegetarian Leicester di Inggris untuk membentuk Masyarakat Vegan.

Mereka memilih untuk tidak mengonsumsi produk susu, telur, atau produk lain yang berasal dari hewan, selain menahan diri dari daging , seperti halnya vegetarian.

Istilah "vegan" dipilih dengan menggabungkan huruf "vegetarian" pertama dan terakhir.

Veganisme saat ini didefinisikan sebagai cara hidup yang berupaya mengecualikan semua bentuk eksploitasi dan kekejaman terhadap hewan, baik dari makanan, pakaian, atau tujuan lainnya.

RINGKASAN
Veganisme adalah gaya hidup yang mengecualikan semua produk hewani dan berupaya membatasi eksploitasi hewan sebanyak mungkin.
Why do people go vegan?
Vegan umumnya memilih untuk menghindari produk hewani karena satu atau lebih alasan berikut.

Etika
Vegan etis sangat percaya bahwa semua makhluk memiliki hak untuk hidup dan kebebasan.

Karena itu, mereka menentang mengakhiri kehidupan makhluk sadar hanya untuk memakan dagingnya, meminum susunya, atau mengenakan kulitnya - terutama karena ada alternatif .

Vegan etis juga menentang tekanan psikologis dan fisik yang mungkin dialami hewan sebagai akibat dari praktik pertanian modern.

Misalnya, vegan etis menyesalkan kandang dan kandang kecil tempat banyak ternak hidup dan sering jarang pergi di antara kelahiran dan pembantaian.

Terlebih lagi, banyak vegan menentang praktik industri pertanian, seperti menggerinda anak ayam jantan hidup oleh industri telur atau mencekok itik dan angsa secara paksa untuk pasar foie gras.

Vegan etis dapat menunjukkan oposisi mereka dengan memprotes, meningkatkan kesadaran, dan memilih produk yang tidak melibatkan peternakan.

Kesehatan
Beberapa orang memilih veganisme karena efek kesehatannya yang potensial .

Misalnya, diet nabati dapat mengurangi risiko penyakit jantung, diabetes tipe 2, kanker, dan kematian dini.

Menurunkan asupan produk hewani Anda juga dapat mengurangi risiko penyakit Alzheimer atau meninggal karena kanker atau penyakit jantung.

Beberapa juga memilih veganisme untuk menghindari efek samping yang terkait dengan antibiotik dan hormon yang digunakan dalam peternakan hewan modern.

Akhirnya, penelitian secara konsisten menghubungkan diet vegan dengan berat badan dan indeks massa tubuh (BMI) yang lebih rendah. Beberapa orang mungkin memilih diet ini untuk menurunkan berat badan.

Lingkungan Hidup
Orang juga dapat memilih untuk menghindari produk hewani karena dampak lingkungan dari peternakan hewan.

Laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) 2010 berpendapat bahwa produk-produk ini umumnya membutuhkan lebih banyak sumber daya dan menyebabkan emisi gas rumah kaca yang lebih tinggi daripada opsi berbasis tanaman.

Misalnya, peternakan memberikan kontribusi 65% dari emisi nitro oksida global, 35-40% emisi metana, dan 9% emisi karbon dioksida.

Bahan kimia ini dianggap sebagai tiga gas rumah kaca utama yang terlibat dalam perubahan iklim.

Lebih jauh, peternakan hewan cenderung menjadi proses yang intensif air. Misalnya, 550–5.200 galon (1.700–19.550 liter) air diperlukan untuk menghasilkan 1 pon (0,5 kg) daging sapi.

Itu hingga 43 kali lebih banyak air daripada yang dibutuhkan untuk menghasilkan jumlah biji-bijian sereal yang sama.

Peternakan hewan juga dapat menyebabkan deforestasi ketika area hutan dibakar untuk lahan pertanian atau padang rumput. Perusakan habitat ini diperkirakan berkontribusi terhadap kepunahan berbagai spesies hewan.

RINGKASAN
Orang dapat memilih untuk menjadi vegan karena berbagai alasan, termasuk masalah etika, kesehatan, dan lingkungan.

SUMBER DAYA KESEHATAN
60 detik. 3 pertanyaan. 1 diet pribadi
Penilaian gratis kami memberi peringkat diet terbaik untuk Anda berdasarkan jawaban Anda atas 3 pertanyaan cepat.

Jenis-jenis veganisme
Jenis gaya hidup yang menonjol ini meliputi:

Vegan diet.Sering digunakan secara bergantian dengan "pemakan nabati," istilah ini mengacu pada mereka yang menghindari produk hewani dalam makanan mereka tetapi terus menggunakannya dalam produk lain, seperti pakaian dan kosmetik.

Vegan makanan murni. Orang-orang ini menyukai diet yang kaya akan makanan utuh, seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan biji-bijian.
Vegans makanan sampah Beberapa orang sangat bergantung pada makanan vegan olahan, seperti daging vegan, kentang goreng, makan malam beku, dan makanan penutup, termasuk kue Oreo dan es krim non-susu.

Vegan makanan mentah. Kelompok ini hanya makan makanan yang mentah atau dimasak pada suhu di bawah 118 ° F (48 ° C).

Vegan rendah lemak, makanan mentah. Juga dikenal sebagai fruitarians, subset ini membatasi makanan berlemak tinggi, seperti kacang-kacangan, alpukat , dan kelapa, alih-alih hanya mengandalkan buah. Tumbuhan lain kadang-kadang dimakan dalam jumlah kecil.

Jenis utama dari pola makan ini adalah pola makan, makanan lengkap, makanan cepat saji, makanan mentah, dan veganisme makanan mentah rendah lemak.

Makanan yang dihindari vegan
Vegan menghindari semua makanan yang berasal dari hewan. Ini termasuk:

  • Daging
  • ayam
  • ikan
  • kerang
  • telur
  • susu
  • madu

Selain itu, vegan menghindari bahan-bahan yang berasal dari hewan, seperti albumin, kasein, carmine, gelatin , pepsin, shellac, isinglass, dan whey.

Makanan yang mengandung bahan-bahan ini termasuk beberapa jenis bir dan anggur, marshmallow, sereal sarapan, permen bergetah, dan permen karet.

RINGKASAN
Vegan menghindari daging, ayam, ikan, kerang, telur, susu, dan madu, serta produk-produk lain yang mengandung aditif turunan hewani.

Makanan yang dimakan vegan
Menghindari produk hewani tidak hanya membuat Anda menjadi vegetarian dan tahu .

Bahkan, banyak hidangan umum sudah vegan atau dapat disesuaikan dengan mudah.

Beberapa contoh termasuk burrito kacang, burger vegetarian, pizza tomat, smoothie, nacho dengan salsa dan guacamole, bungkus hummus, sandwich, dan hidangan pasta.

Makanan pembuka daging biasanya ditukar dengan bahan makanan sebagai berikut:

  • kacang polong
  • kacang-kacangan
  • Tahu
  • seitan
  • tempe
  • jenis biji-bijian

Anda dapat mengganti produk susu dengan susu nabati, telur orak-arik dengan tahu orak, madu dengan pemanis nabati seperti sirup gula atau sirup maple, dan telur mentah dengan biji rami atau chia .

Selain itu, vegan cenderung mengonsumsi beragam biji-bijian utuh, serta beragam buah dan sayuran.

Akhirnya, Anda juga dapat memilih dari pilihan produk vegan siap pakai yang terus tumbuh, termasuk daging vegan, susu nabati yang diperkaya, keju vegan, dan makanan penutup.

Namun, produk yang sangat diproses ini mungkin dimuat dengan aditif, minyak, dan bahan buatan.

RINGKASAN
Vegan makan berbagai macam makanan dan dapat dengan mudah mengganti daging dan susu dengan alternatif nabati, yang memberikan fleksibilitas untuk diet ini.

Garis bawah
Vegan adalah individu yang menghindari produk hewani karena alasan etika, kesehatan, atau lingkungan - atau kombinasi dari ketiganya.

Sebaliknya, mereka mengonsumsi berbagai makanan nabati, termasuk buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan , kacang-kacangan, biji-bijian, dan produk-produk yang terbuat dari makanan ini.

Jika Anda ingin tahu tentang pola makan ini, mungkin lebih mudah untuk beralih ke veganisme daripada yang Anda kira. Namun, Anda mungkin ingin mempertimbangkan suplemen untuk memastikan Anda mendapatkan semua nutrisi yang dibutuhkan tubuh Anda.


EmoticonEmoticon